Muqaddimah: Surah An-Naml (Semut):

Surat an-Naml terdiri daripada 93 ayat, termasuk golongan surah-surah Makkiyyah dan diturunkan sesudah surah Asy Syu'araa'.

Dinamai dengan "An Naml", kerana pada ayat 18 dan 19 terdapat perkataan "An Naml" (semut), di mana raja semut mengatakan kepada anak buahnya agar masuk ke sarang masing-masing, supaya jangan terpijak oleh Nabi Sulaiman a.s. dan tenteranya yang akan lalu di tempat itu. Mendengar perintah raja semut kepada anak buahnya itu, Nabi Sulaiman tersenyum dan ta'jub atas keteraturan kerajaan semut itu dan beliau mengucapkan syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa yang telah melimpahkan ni'mat kepadanya, berupa kerajaan, kekayaan, memahami ucapan-ucapan binatang, mempunyai tentera yang terdiri daripada jin, manusia, burung dan sebagainya. Nabi Sulaiman a.s. yang telah diberi Allah ni'mat yang besar itu tidak berasa takbur dan sombong, dan sebagai seorang hamba Allah mohon agar Allah memasukkannya ke dalam golongan orang-orang yang soleh.

Allah Subhanahu Wata'ala menyebut binatang semut dalam surat ini agar manusia mengambil pelajaran dari kehidupan semut itu.

Semut adalah binatang yang hidup berkelompok di dalam tanah, membuat liang dan ruang yang bertingkat-tingkat sebagai rumah dan gudang tempat menyimpan makanan musim dingin. Kerapian dan kedisiplinan yang terdapat dalam kerajaan semut ini, dinyatakan Allah dalam ayat ini bagaimana rakyat semut mencari perlindungan segera agar jangan terpijak oleh Nabi Sulaiman a.s. dan tenteranya, setelah menerima peringatan dari rajanya.

Secara tidak langsung Allah mengingatkan juga kepada manusia agar berusaha untuk mencukupi keperluan seharian, mementingkan kemaslahatan bersama dan sebagainya, rakyat semut mempunyai organisasi dan kerjasama yang sangat baik.

Dengan mengisahkan kisah Nabi Sulaiman a.s. dalam surah ini Allah mengisyaratkan hari kehadapan dan kebesaran nabi Muhammad s.a.w. Nabi Sulaiman a.s. sebagai nabi, rasul dan raja yang dianugerahi kekayaan yang melimpah ruah, begitu pula Nabi Muhammad s.a.w. sebagai seorang nabi, rasul dan seorang ketua negara yang ummi' dan miskin akan berhasil membawa dan memimpin umatnya ke jalan Allah.


INFO TENTANG SEMUT
Spesies semut pemotong daun memiliki reputasi kerana kekuatan, organisasi dan kerjasama berpasukan yang baik.

Para penyelidik kini menemui satu lagi fakta menarik yang menjadi kunci kejayaan kepada semut-semut ini. Ia memiliki kebolehan untuk mengenal pasti kepentingan umur individu semut di lapangan tugas masing-masing.
Satu kajian yang dijalankan oleh Pusat Kajian Semut Pemotong Daun Amerika menunjukkan bahawa kumpulan semut-semut yang muda dan bertenaga di dalam sebuah koloni, akan diberikan tugas yang paling sukar dan mencabar di lapangan pemotongan daun yang mereka lakukan.
Namun, semut-semut yang berumur tidak terus bersara ataupun dibunuh, sebaliknya akan ditugaskan untuk peranan baru yang lebih sesuai dengan keadaan umur dan keupayaannya.
semut-semut yang berusia tidak lagi memotong daun memandangkan kebolehannya sudah berkurangan, sebaliknya akan diberikan tugas-tugas lain seperti, mengangkut daun-daun yang dipotong oleh semut muda dan mencari makanan untuk dibawa pulang ke sarang.
Seperti juga manusia, serangga ini mampu mengenal pasti ahli yang telah berusia namun masih mampu menyumbang sesuatu kepada masyarakat semut.
Gigi semut-semut muda dapat melakukan tugas ini dengan lebih cekap dan berkesan, namun selari dengan peningkatan usia, gigi semut-semut ini akan menjadi semakin tumpul kerana kerap digunakan.

KITA DAN SEMUT


“Satu daripada iktibar yang paling berharga yang terdapat dalam kehidupan haiwan ialah kehidupan serangga yang bernama semut. Semut akan selalu berusaha secara berulang-ulang dan terus-menerus, sehingga ia berhasil mencapai matlamat yang diinginkan. Ia merangkak di sebuah pokok, lalu jatuh kemudian bangun lagi dan berusaha untuk merangkak lagi ke atas pokok, lalu terjatuh lagi, begitu terjadi berulang-ulang, namun ia tetap terus berusaha sampai akhirnya ia berhasil naik ke atas pokok yang diinginkan dan mendapat apa yang dicari tanpa merasa letih dan bosan.
Jika jalan yang akan dilalui terhalang, maka ia akan berusaha melalui dari arah kanan dan kiri, namun jika ia tetap mendapat kesukaran untuk berjalan maju, maka ia akan berhenti sebentar, kemudian kembali lagi dengan tenaga yang jauh lebih kuat berbanding yang pertama. Mungkin ia akan menjauhi jalan pertamanya yang sukar kerana ada beberapa rintangan, namun ia akan tetap kembali berjalan menuju ke arah yang sama dengan mencari jalan lain, sehingga ia sampai di tempat tujuan.
Haiwan semut mempunyai kekuatan yang luar biasa dalam mewujudkan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan, ia tidak pernah mempunyai rasa bosan dan putus asa. Sehingga semut adalah haiwan yang dijadikan contoh teladan di dalam hal bercita-cita dan bertekad kuat yang tidak mengenal kata putus asa.
Ada satu cerita, suatu ketika ada seorang Arab Badui pergi kerana sesuatu keperluan, ketika ia merasa sangat letih, penat dan merasa putus asa, maka ia terduduk dan berfikir untuk kembali lagi. Kemudian ia melihat seekor semut yang merangkak naik ke atas batu besar, namun semut tersebut jatuh, kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi. Hal ini terjadi berkali-kali, namun si semut tetap mencuba dan berusaha, sehingga akhirnya ia berhasil sampai ke atas batu besar tersebut.
Melihat pemandangan tersebut, orang Arab Badui tersebut berkata dalam hati: “Saya seharusnya lebih patut untuk bersabar dan berusaha keras daripada semut tersebut.” Lalu ia pun melanjutkan perjalanannya kembali, sehingga akhirnya ia pun dapat sampai ke tempat tujuan yang diinginkan, dan ia berkata:
“Cari dan raih, jangan pernah berkeluh-kesah dan bosan dari usaha meraih apa yang kamu inginkan. Kerana penyakit orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan.”
“Tidakkah kamu lihat tali yang tidak seberapa panjang, namun dapat mengalahkan sebuah batu yang keras?”
Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pengajaran dan teladan bagi orang-orang yang berakal, iaitu kecekalan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal kata letih dan bosan. Semut terkenal mempunyai sikap cerdik yang luar biasa dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan.
Seorang yang pernah menulis dan meneliti tentang kehidupan semut mengatakan bahawa semut mengumpulkan makanannya dari musim panas hingga musim sejuk. Kerana semut tidak banyak keluar pada musim sejuk, maka ia menyimpan makanan musim sejuk dan hanya dimakan ketika benar-benar telah tiba masanya. Dan agar biji-bijian yang ia simpan tidak tumbuh di dalam tempat penyimpanan, maka dengan izin dan kuasa Allah SWT (Zat Yang telah memberikan kepada setiap sesuatu bentuk kejadiannya kemudian memberi bekalnya dengan sesuatu yang dapat dijadikan untuk mencari penghidupan), si semut membelah biji tersebut dari tengah agar tidak tumbuh.
Jika jalan yang dilalui oleh semut terhalang oleh genangan air yang tidak dapat ia lalui, maka ia bersama kawan-kawannya saling bekerjasama membuat semacam jambatan. Jika semut-semut yang lain sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk semacam jambatan tersebut merapat ke tepi. Maha Suci Zat Yang telah memberikan kepada setiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian memberi bekal kepadanya dengan akal, instink (naluri) dan bakat semulajadi untuk melanjutkan kehidupannya masing-masing!
Jika seekor semut menemukan sepotong daging atau kaki belalang, namun ia tidak kuat untuk membawa sendiri, maka ia akan pulang ke rumah semut dan memanggil kawan-kawannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan yang ditemukan tersebut.
Semut mempunyai sifat cekal dan kesabaran luar biasa yang dapat menjadi pengajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan. Bahkan seandainya anda meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang digunakan untuk dilalui oleh kawanan semut, maka mereka akan terhenti, namun tidak akan mundur dan berbalik arah ke belakang lagi. Akan tetapi ia akan tetap menunggu atau berusaha menaiki batu yang anda letakkan tersebut atau berusaha melalui celah-celah yang ada di kanan dan kiri batu atau mencari jalan alternatif lain yang menghala ke arah dan tujuan yang sama, mereka tidak mengenal kata berundur ke belakang dan kembali ke tempat sebelumnya.”






V-bskos © 2011 Bsyokv2 & BSYOKV2. Supported by DMACA COPY RIGHT